blognyaismawati

tempat melepas jenuh dan menyalurkan hobi

Belum Berani Naik Motor, Saya Pilih Sepeda Listrik

| 9 Comments

Baru beberapa bulan ini saya menggunakan sepeda listrik. Padahal sudah lama sekali saya kepingin punya kendaraan ramah lingkungan ini. Sudah beberapa kali juga mampir ke toko sepeda dekat rumah dan tanya-tanya tentang sepeda listrik, tapi selalu terkendala harga. Harga sepeda listrik di toko ini jauh lebih mahal dari harga standar, padahal cuma di toko itu yang jual sepeda listrik.

Akhirnya setelah tertunda bebeberapa kali untuk membeli si selis, bulan November tahun lalu sepeda listrik itu mendarat di rumah. Saya memutuskan membeli secara online karena harganya lebih murah dibanding harga di kota saya dan waktu itu saya mendapat potongan harga juga untuk ongkos kirimnya. Alhamdulillah, barang yang diinginkan akhirnya bisa kebeli… 🙂

Kenapa pilih sepeda listrik?

Alasan utama saya memilih menggunakan sepeda listrik adalah karena saya ga berani naik motor. Bawaannya tuh grogi n deg-degan klo naik motor, apalagi sambil bonceng anak-anak. Duh, ngga deh… ga mau membahayakan orang lain dan diri sendiri.

Baca curhat saya tentang ga bisa naik motor.

Lagi pula, sepeda listrik lebih ramah lingkungan, tidak bikin polusi. Setidaknya ada usaha dari saya untuk mengurangi pencemaran udara.. hihih…

Sepeda listrik saya ini tipe Butterfly Grand, sebenernya naksir sama si Murai, tapi harganya itu loh yang bikin mundur… ya udah deh, lagian saya masih newbie di dunia sepeda listrik, jadi jangan yang terlalu mahal dulu lah…

 

Waktu pertama pakai sepeda listrik

Setelah si sepeda listrik tiba di rumah, langsung saya pakai keliling kompleks. Masih belum terbiasa waktu itu, udah gitu posisi sadelnya masih ketinggian jadi kaki saya susah napak, padahal itu udah posisi paling pendek..  Akhirnya saya minta suami untuk ganti sadel dengan yang lebih tipis supaya waktu saya naik, kaki saya masih bisa nahan beban sepeda dengan aman. Soalnya ini sepeda ternyata berat juga ya… apalagi pas mau di-standard, perlu effort banget.

Mulai terbiasa

Awalnya saya latihan pake sepeda listrik sendiri, belum berani kalau bonceng anak-anak. Jaraknya juga deket. Pagi-pagi habis sholat subuh, saya keluarin si sepeda listrik dan muterin kompleks. Ini biar ga ada yang lihat dan saya ga malu kalo tiba-tiba saya hilang kontrol dan jatuh atau nabrak..huhu..

Setelah beberapa lama saya mulai ajak Lulu untuk naik di belakang. Tahapannya juga sama, latihan dulu keliling perumahan, setelah lancar baru saya berani bersepeda ke tempat yang agak jauh. Karena Lulu dah bisa pegangan sendiri jadi saya ga terlalu khawatir, beda lagi kalo adiknya yang bonceng.. rada khawatir kalo si kecil dibonceng di belakang karena saya ga lihat posisi duduk dia dan kadang anaknya lupa pegangan karena tangannya sibuk nunjuk-nunjuk apa yang dia lihat di jalan.

Tapi karena si kecil ini suka nangis klo lihat saya boncengan sepeda sama kakaknya, mau ga mau saya ajak juga deh.. mereka saya “tumpuk” di jok belakang. Kakaknya dan ngeluh aja, “sempit nih mi.”

Modifikasi sepeda

Supaya saya merasa aman dan nyaman ketika mengendarai sepeda listrik ini, terutama ketika bersama anak-anak, saya lakukan mofikasi kecil-kecilan.

Yang pertama saya ganti si sadel sepeda. Sadel sepeda asli bawaan selis sangat tebal karena memang lebih empuk dengan bantalan, tapi saya jadi berjinjit ketika berada di atas sepeda dan ini bikin saya seperti pengen jatuh. Kan gawat kalo bawa anak-anak tapi saya ga bisa seimbang ketika sepeda tidak jalan. Solusinya dengan mengganti sadel sepeda dengan yang lebih tipis, dan masalah ini terselesaikan.

Lalu kalau anak-anak dua-duanya di jok belakang, mereka kesempitan dan ga nyaman. Saya coba cari boncengan anak yang bisa dipasang di depan stang. Waktu itu saya cari online dan si seller ga tahu apa boncengan ini bisa dipasang di sepeda listrik atau tidak. Nah, kebetulan tetangga ada yang punya boncengan ini, saya pinjam bentar sekedar untuk memastikan apakah bisa dipasang di stang sepeda saya, karena memang bentuk stangnya agak beda dengan sepeda biasa. Ternyata boncengan ini bisa disesuaikan posisinya karena ada bautnya. “Wah berarti bisa deh nih, nanti beli di toko sepeda aja,” pikir saya. Tapi karena tetangga saya dah ga pake boncengan itu karena anak-anaknya dah besar, dia suruh saya pake daripada cuma disimpan dan karatan.. ah kebetulan sekali, saya terima dengan senang hati dong 🙂

Baterai habis di tengah jalan

Karena pemakaian di awal-awal ga pernah jauh, saya jarang-jarang men-charge baterai. Dulu sempat khawatir ketika sepeda sudah sering dipakai tapi indikator baterai tetap full. Jangan-jangan ada yang rusak. Tapi setelah saya tanya-tanya ke komunitas sepeda listrik, indikator baterai ketika sepeda diam dan bergerak itu beda. Yang jadi patokan adalah indikator baterai ketika posisi sepeda bergerak. Selain itu, garis indikator pertama lebih tahan lama dibanding garis indikator kedua dan seterusnya.

Suatu hari, karena garis indikator baru berkurang satu, saya pikir masih bisa dibawa untuk jarak lumayan jauh. Saya ajak anak-anak untuk cari sarapan, di tengah jalan kok makin lambat jalannya dan tiba-tiba ga jalan sama sekali si selis ini. Duh, harus gowes nih…

Baru beberapa menit gowes dah keringetan, memang berat banget, ga seperti sepeda biasa yang enteng ketika digowes. Aduh ga kuat deh.. akhirnya anak-anak dibonceng motor sama suami. Tetap cari cara supaya ga gowes, saya matikan mesinnya lalu saya nyalakan lagi baru bisa jalan, saya lakukan ini beberapa kali sampe tiba di rumah. Kayanya cara ini ga bagus ya untuk mesin sepedanya tapi karena darurat ya terpaksa deh…

Manfaat sepeda listrik untuk saya

Ga menyesal beli si selis meski harganya lumayan di kantong. Ini terutama untuk saya yang ga punya nyali untuk naik motor tapi tetap perlu berpindah tempat, misalnya di pagi hari ketika ga sempet masak jadi perlu keluar beli lauk untuk sarapan atau antar anak ke tempat yang jaraknya ga terlalu jauh. Saya jadi ga terlalu tergantung sama suami dan minta antar kesana-kemari, udah gitu harus rombongan pula. Kalo sekarang pas si kakak sekolah, saya bisa ke minimarket atau apotik cuma bersama si kecil ato jemput kakak di rumah mertua sekalian mampir ke toko sembako.

Semoga sepeda listriknya awet supaya manfaatnya bisa terus dinikmati… aaamiin..

 

Author: Ismawati

Ibu dari dua anak, suka menulis dan belajar masak tapi takut sekali menjadi pikun. Buat saya menulis bukan cuma hobi tapi juga senjata melawan kepikunan :) Semoga apa yang saya tulis ada manfaatnya buat para tamu yang mampir ke sini.

9 Comments

  1. Hihi aku sama suamiku juga sempat kehabisan baterai pas di jalan, mbak. Kayaknya karena kelebihan beban. Akhirnya suamiku gowes dan aku pulang naik gojek

  2. ganti sadel nya bisa bebas ya bu?

  3. pijakaan kaki untuk yang dibonceng belakang pakai apa ya bu?

Tinggalkan Balasan

Required fields are marked *.