blognyaismawati

tempat melepas jenuh dan menyalurkan hobi

Gimana menata rumah supaya tidak super berantakan? Sekedar sharing...
Gimana menata rumah supaya tidak super berantakan? Sekedar sharing...

Gimana menata rumah supaya tidak super berantakan? Sekedar sharing…

| 0 comments

Para emak yang punya anak kecil lebih dari satu dan tanpa ART pasti ngerasain hal yang satu ini; rumah selalu berantakan.

Satu ruang dirapikan, eh berantakannya pindah ke ruangan lain. Diberesin dan dirapiin lagi, dalam hitungan detik sudah tidak terlihat kalo ruangan baru saja dirapikan… gituuuu terus seharian. Baru deh agak mendingan ato rada berkurang berantakannya ketika anak- anak tidur atau anak yang besar berangkat sekolah.

Tos dulu ah buah yang sama-sama ngalamin … 🙂

 

kondisi lagi aman sentosa karena si kakak sekolah dan si kecil bobo 🙂

Kalo saya pribadi, ya namanya punya anak kecil, wajar lah rumah berantakan, tapi saya maunya berantakannya jangan permanen.. hihi..

Klo sepanjang waktu berada di rumah yang tidak terurus, itu sangat memicu stres. Apalagi buat saya yang seharian di rumah dan kerja remote dari rumah. Kondisi berantakan mengganggu produktivitas, mood jadi turun, ide nulis jadi mendek… Itu saya loh ya,,, dan mungkin ga semua orang kaya gitu.

Lalu, solusinya gimana?

Gampang aja solusinya, ya berarti harus selalu beres-beres dan rapi-rapi. Tapi menurut saya solusi yang lebih mudah itu dengan menyiasati supaya rumah ga gampang berantakan dan mudah dirapikan.

Dan ini beberapa hal yang saya lakukan:

Ruang tamu steril dari berantakan

masih bisa ditinggal cuci piring kalo lagi nonton kartun

Ketika tamu datang, pasti duduknya di ruang  tamu dong, ya masa di kamar mandi… Nah saya pribadi ga mau tamu merasa tidak nyaman dengan mainan berceceran, kertas bertebaran, sepatu berserakan, de el el. Anggaplah ini cara saya memuliakan tamu. Hihihi… padahal jarang banget terima tamu…

Jadi saya selalu wanti-wanti ke anak-anak dan suami juga kalo ruang tamu usahakan jangan berantakan. Pulang ke rumah, jaket jangan dilempar ke kursi ruang tamu. Helem jangan ditaro di dekat pintu masuk, sandal ga usah ikut masuk ke kolong kursi, gitulah kira-kira cerewetnya saya ke mereka.

 

 

 

 

Selalu rapikan tempat tidur

sesaat setelah dirapikan, jangan tanya kondisi di menit berikutnya

Kondisi tempat tidur mempengaruhi kesan untuk seluruh ruangan. Klo tempat tidur rapi, agak plong dikit hati ini. Tapiii… definisi rapi versi saya bukan berarti tempat tidur berlapis bed cover dengan bantal tertata sempurna.

Tempat tidur yang rapi menurut saya cukup dengan kondisi seprei yang tidak acak-acakan setelah anak-anak lompat-lompatan di atasnya. Makanya saya selalu gunakan karet elastis tambahan di sudut seprei supaya posisi seprei ga berubah. (Saya ga jualan loh ya, jangan tanya beli dimana.. lagian saya pake karet yang langsung saya jahit ke sepreinya bukan yang dipasang dengan penjepit).

Klo kondisi seprei dah aman kan lebih enak tuh, tinggal ajak anak-anak lempar mainan yang berserakan di atas kasur ke keranjang di pojok kamar… lumayan hemat tenaga.. haha..

Rapikan berantakan yang kelihatan, tunda berantakan yang tersembunyi

kotak dari kardus buat nyimpen segala macem

Piring kotor numpuk dan cucian untuk disetrika numpuk, hayooo pilih yang mana dulu yang dikerjakan?

Klo saya pilih cuci piring dulu.. Kenapa? Antara lain, karena saya selalu mondar-mandir ke dapur sedangkan tempat nyetrika lebih jarang saya akses. Otomatis saya selalu lihat tuh bak cuci piring yang penuh. Kadang ketika dah duduk di depan laptop, yang keinget malah piring kotor.

Untuk kerjaan menyetrika, kan ga kelihatan ini tumpukan cuciannya, bisa ditunda sampe nanti malam saat anak-anak dah tidur.

 

 

 

 

 

Bikin area penyimpanan di banyak tempat

keranjang di pojok ruangan, yg lebih banyak lempar mainan dan masuk ke keranjang menang

Di setiap sudut rumah, pasti deh saya punya area untuk menyimpan barang, khususnya untuk mainan anak-anak. Tempat penyimpanan barang ini hanya berupa keranjang plastik atau kadang saya gunakan kardus mie instan yang dilapisi kertas kado agar sedikit lebih menarik tampilannya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pasang rak gantung

Pasti di rumah ada barang-barang yang mudah pecah atau barang yang bahaya kalo dipegang anak dan harus disimpan jauh dari jangkauan mereka. Rak gantung bisa jadi solusi nih, emang sih bisa aja taro di dalam lemari trus tinggal kunci pintunya. Tapi klo kaya rumah saya yang ruangan bisa tambah sempit jika ada lemari, rak gantung lebih hemat tempat.

digantung semua biar pada ga bisa ambil n dipake main masak-masakan

Biar lebih ekonomis  (ketahuan deh saya emak yang  ga mau modal banyak hhihi…), rak gantung bisa bikin sendiri dan disesuaikan dengan kebutuhan. Eksekusinya tinggal berdayakan pak suami.. ok sip.

Di rumah rak yang saya bikin sendiri digunakan untuk menyimpan obat-obatan, rak di dapur untuk menyimpan alat masak atau bumbu serta bahan makanan, rak di ruang cuci sebagai tempat menyimpan sabun, pewangi pakaian, dan produk kebersihan lainnya.

 

 

Bikin aturan untuk anak-anak

dapur kecil jadi dibanyakin rak supaya ga terlalu sumpek

Aturannya, kalo mau main lego, berarti bantal-bantal yang tadi dipake buat main jual-jualan harus dirapikan dulu. Klo abis mandi sore mau main di luar, berarti buku gambar dan kertas-kertas di lantai harus kembali ke tempatnya dulu. Begitu seterusnya.

Jangan dikira anak-anak saya langsung nurut, kadang malah jadi drama huhuhu… tapi lama-lama mereka ngerti juga dengan aturan ini.

Bangun lebih pagi

nihhh… klo dah kolaborasi berdua… apa aja diturunin buat main

Bangun sebelum anak-anak bangun bikin saya lebih leluasa megang kerjaan, baik kerjaan beberes rumah ato kerjaan nulis artikel.

Saya prioritaskan pekerjan yang tidak bisa dilakukan saat bersama anak-anak, biasanya kerjaan nulis siy, soalnya di pagi buta otak masih fresh dan sering muncul ide tulisan.

Tapi ya gitu, kadang skenario ini ga berjalan lancar. Dah bangun jam 2 pagi, “me time” bentar, nyalain laptop ato colokin setrika, eeeeehhhh si kecil malah ikut bangun. Dah gitu ga mau tidur lagi, tapi ngajak main, sampe pagi.

Klo udah kaya gini ya sudahlahhhh… Kita nikmati saja kurang tidur dan berantakan ini… Bentar lagi juga anak-anak semakin besar dan saat itu saya yang akan kangen direcoki dan digondeli mereka. 🙂

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Author: Ismawati

Ibu dari dua anak, suka menulis dan belajar masak tapi takut sekali menjadi pikun. Buat saya menulis bukan cuma hobi tapi juga senjata melawan kepikunan :) Semoga apa yang saya tulis ada manfaatnya buat para tamu yang mampir ke sini.

Tinggalkan Balasan

Required fields are marked *.