Jenuh, Ditolak, dan Bersyukur…

jenuh, ditolak, bersyukur

Belakangan saya mulai merasa jenuh dengan rutinitas keseharian saya. Terlebih dengan pekerjaan yang sudah saya geluti kurang lebih 5 tahun ini. Iya, ga terasa sudah lebih dari 5 tahun saya kerja freelance sebagai content writer… kayanya perlu selebrasi nih..

Buat saya pekerjaan ini membuat saya bekerja dalam senyap, juga tidak terlihat oleh siapapun. Ya lagian siapa juga yang lihat, kan kerjanya di rumah, di pojokan pula, kadang tengah malam ato pagi buta..

Nah kejenuhan ini semakin terasa ketika anak-anak sudah sekolah dua-duanya. Setelah mereka pada berangkat sekolah harusnya saya jadi lebih leluasa ya menyelesaikan deadline, tapi ini malah kesepian.

Padahal klo ada mereka berdua dan kerjaan saya belum tuntas, haduh emosi aja bawaannya.

Nah, saya berpikir kayanya enak nih kalo saya cari kerjaan yang ngantor, ya ga usah yang fulltime, cukup yang setengah hari ato cuma beberapa hari dalam seminggu… tapi gajinya full… hahaha…

Di bayangan saya, kalo kerja ngantor saya bisa punya teman ngobrol tentang kerjaan, bisa saling support dan juga bisa punya partner in crime…. apa coba…

Kesempatan itu datang

Photo credit: Google

Kebetulan bulan Desember kemarin dapat info lowongan copywriter/content writer yang lokasinya ga jauh dari rumah. Tertarik dong saya untuk apply. Lamaran dan portofolio pun meluncur ke email perusahaan.

Daaan saya dapat panggilan wawancara… seneng dong. Cakep nih, kayanya cocok. Abis wawancara, masih ada tes nulis artikel yang dikirim lewat email. Tugas ini pun saya selesaikan sesuai permintaan.

Beberapa hari kemudian dapat kabar untuk wawancara sama owner. Seneng lagi dong. “Wah akan punya aktivitas baru nih. Di tahun baru, dapat kerjaan baru… asik,” begitu pikir saya.

Dengan semangat 45 saya memenuhi undangan wawancara kedua. Sesi wawancara berjalan smooth aja, seperti ngobrol-ngobrol biasa.  Bicara tentang jobdesc-nya, jam kerjanya, bla bla bla…

Sampe pada pembahasan tentang negosiasi gaji. Mereka pun menginformasikan nominalnya. Saya tersenyum… menahan sesuatu.

Baca ya cerita saya lainnya tentang suka-duka ibu rumah tangga merangkap blogger dan content writer.

Masih di sini …

Ahhh… sayang sekali… Sampai tulisan ini saya posting, saya masih bekerja dalam senyap di pojokan rumah saya. Ga jadi dapat kerjaan baru. Ga jadi punya temen yang bisa diajak ngobrol tentang kerjaan. Ga jadi punya partner in crime… hiks

Photo credit: Google

Tapi apa yang berbeda sekarang?

Saya jadi lebih bersyukur loh…  Kenapa? Pertama, karena saya semakin sadar kalau mencari pekerjaan itu sangat tidak mudah. Sebenarnya dari dulu dah sadar siy… Cuma dari pengalaman kemarin, saya merasa sedikiiiiit lagi tuh kerjaan bisa di tangan, tapi ya kalo emang Allah belum ngasih ya ga akan kejadian.

Dan hal kedua yang bikin saya semakin bersyukur, ternyata rate yang saya terima selama jadi freelancer selama ini sudah lumayan bagus.

Padahal sebelumnya saya merasa kurang dengan fee yang saya dapat, pengen cari yang lebih tinggi. Dan saya sadar kalau ternyata di wilayah saya fee nya jauh lebih rendah, bahkan untuk posisi full time.

Sekian dulu curhatnya…. 🙂

Ini cocok banget sebagai reminder:

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambahkan (nimat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”.

Ismawati

Ibu dari dua anak, suka menulis dan belajar masak tapi takut sekali menjadi pikun. Buat saya menulis bukan cuma hobi tapi juga senjata melawan kepikunan :) Semoga apa yang saya tulis ada manfaatnya buat para tamu yang mampir ke sini.

2 thoughts on “Jenuh, Ditolak, dan Bersyukur…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *