“Must Have Items” Saat Musim Hujan ala Emak-Emak

Postingan ini bukan ngomongin tentang trend fashion terbaru di musim dingin yaaa… bukan juga ngomongin tentang gimana supaya tampil stylish di musim hujan. Ini bahkan ga ada hubungannya sama sekali dengan perkembangan mode. Ini adalah cerita saya tentang hujan, bocor, dan bebersih… emak-emak banget kan???

Musim hujan datang. Sepertinya semua orang jadi tambah sibuk saat musim hujan, termasuk saya. Aktivitas jadi bertambah, karena cuaca jadi sangat plin-plan. Saya berulang kali mengeluarkan cucian untuk dijemur tapi buru-buru mengangkatnya 5 menit kemudian. Saya juga tambah sibuk saat hujan memaksa masuk dari plafon atau rembesan di dinding rumah.

Kalo hujannya sekedar rintik-rintik saja, tak terlalu jadi masalah. Tapi kalo hujan deras dan sampai berhari-hari…. duh… siap-siap deh untuk kerja bakti … 🙁

Seperti beberapa waktu lalu, di wilayah saya curah hujannya cukup tinggi. Apalagi ditambah angin kencang yang bikin genteng bergeser dari posisinya. Sudah bisa dipastikan bocor akan melanda rumah saya.

Nah, di saat seperti ini, pasti barang-barang berikut sangat dibutuhkan, terutama buat saya:

Baskom dan ember

Photo credit: Google

Dua barang ini memang bermanfaat sekali untuk menampung bocoran air hujan. Tinggal letakkan saja baskom atau ember di tempat yang kena bocor. Jangan sampai air tergenang di lantai.

Apalagi kalo masih punya anak yang masih kecil-kecil seperti saya, mereka bisa berisiko terpeleset, terjatuh, dan cedera. Kalo jumlah ember dan baskom tidak cukup untuk tadahan bocor, saya juga gunakan panci untuk fungsi yang sama.

Keset tebal

Photo credit: Google

Di rumah saya, kalo lagi hujan deras sekali dan durasinya lama, akan muncul rembesan air hujan dari dinding. Kalo sudah kaya gini ga bisa lagi ditadahin pakai ember, baskom, atau panci. Tapi setidaknya saya masih bisa mencegah air rembesan mengalir kemana-mana dengan menggunakan keset tebal yang bisa menyerap banyak air. Biasanya keset ini saya letakkan mepet pada dinding yang rembes tadi.

Pel spon

Photo credit: Google

Kalo item baskom dan keset tebal tadi digunakan pas hujan turun, item yang satu ini saya pake setelah hujan reda dan bocor serta rembesan sudah berhenti. Saya lebih suka menggunakan pel spon daripada pel biasa supaya ga repot waktu memeras air. Selain itu, daya serap sponnya membantu pekerjaan saya selesai lebih cepat.

Pel kain

Photo credit: Google

Klo abis hujan, pasti dong bersih-bersih… setidaknya ngeringin teras rumah yang basah kena hujan. Biasanya saya sekalian aja ngepel semua lantai. Untuk tugas ini saya mengandalkan pel kain ini. Alat ini memang bermanfaat banget untuk saya. Ga perlu bolak-balik celup pelan ke ember air. Ngepel jadi gampang dan ga bikin sakit pinggang.

Nah kalo bersih-bersihnya dah selesai, baru deh duduk selonjoran sambil main sama anak-anak. Kalo gini kan dah aman bila mereka lari-lari kesana-kemari, ga kawatir terpeleset karena lantai basah lagi 🙂

Jika cuaca mendukung, baru deh bocor-bocor ini diatasi, biasanya dengan memperbaiki susunan genteng atau mengganti genteng yang pecah atau dengan cara lain. Eits… tapi bukan keahlian saya untuk naik-naik ke atap rumah, nanti minta tolong suami atau bapak tukang aja!

 

Ismawati

Ibu dari dua anak, suka menulis dan belajar masak tapi takut sekali menjadi pikun. Buat saya menulis bukan cuma hobi tapi juga senjata melawan kepikunan :) Semoga apa yang saya tulis ada manfaatnya buat para tamu yang mampir ke sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *